Monday, August 3, 2009

Gereja Setan Indonesia 1999

Posted by www.RYKERS.org at 11:29 PM 0 comments

Di bulan April 1999 Indonesia dihebohkan dengan adanya indikasi GEREJA SETAN (GS) telah masuk ke-kota Manado dan GS yang juga pernah dihebohkan masuk ke Jakarta pada tahun 1993 itu kembali menimbulkan heboh di seluruh penjuru tanah air. Di bulan Mei ini saja YBA diundang untuk memberikan ceramah tentang GS di empat gereja besar di Bandung dan Jakarta, karena itu Makalah Sahabat Awam (MSA) nomor 50 edisi Mei 1999 mengangkat topik 'GS dan ajaran Dunia Roh' dan ringkasannya menjadi renungan berikut:

GEREJA SETAN
Tanggal 18 Oktober 1990, ketika menghadiri kongres Metropolis di Melbourne, Australia ada acara TV menarik di channel SBS soal Satanisme selama 90 menit diselingi dengan iklan khusus membahas masuknya GS ke Australia dan yang sudah menjadi perhatian besar para pendidik, ahli hukum, dan kaum agamawan, karena dampaknya yang sudah meresahkan masyarakat. Acara itu diharap tidak ditonton anak-anak tetapi menghadirkan Polisi, Hakim, Guru, Ahli Jiwa, Kriminolog, Pendeta, Anak-Anak Muda yang pernah terlibat Satanisme, 2 orang 'pendeta Satanisme' juga hadir, yang seorang berjubah pendeta Kristen dan yang lain berjubah Dracula, dan banyak hadirin lainnya. Disamping forum dialog, banyak diputar video clip ibadat GS baik yang ada di Australia maupun Amerika Serikat.

Satanisme
Satanisme bersifat rahasia dan tersembunyi, tetapi ada juga yang moderat yang kedua pendetanya yang menamakan dirinya 'pendeta satanis' bersedia tampil dalam pertemuan itu. Mereka melakukan pertemuan-pertemuan rahasia yang tempatnya hanya diketahui oleh anggota kelompok. Pertemuan biasa pada malam hari di tempat terbuka atau gedung tertutup, dengan suasana sepi yang remang-remang di tengah-tengah nyala lilin dengan latar belakang yang cenderung diberi warna hitam. Tempat mana sering diberi dekorasi tengkorak, ular, cawan berisi darah, atau benda-benda yang me-nimbulkan kesan ngeri seperti gada dan kampak.

Mereka menggunakan buku primbon yang ter-utama disebut se-bagai 'The Bible of Satan' yang pada dasarnya berisi hukum-hukum yang berlawanan dengan ke-10 Hukum Allah yang ada dalam Alkitab Kristen, dan yang bertemakan falsafah kebuasan manusia. Dalam video clip ditunjukkan ritus perjamuan dengan cawan berisi darah dan beribadat bertelanjang. Yang menjadikan masalah ini mencuat kepermukaan adalah karena makin ba-nyak orang tua yang melaporkan kehilangan anaknya yang setelah kembali mengadu dijadikan budak narkotik, alkohol dan sex dalam kelompok tertentu, bahkan salah seorang yang didengar kesaksiannya di layar TV itu sambil menangis menceritakan bahwa ia telah 7 kali harus mengalami pengguguran kandungan!

Yang mengagetkan adalah dipertunjukkannya kesaksian korban yang menunggu hukuman karena telah membunuh orang tua dan saudaranya, dan ada yang membunuh beberapa teman dekatnya, atau kesadisan lainnya yang setelah diusut ada kaitannya dengan salah satu bentuk 'pertemuan rahasia', bahkan berita mengenai pertemuan yang mengorbankan bayi atau wanita memang beredar sekalipun sulit diusut kebenarannya mengingat para pengikut umumnya dihinggapi rasa takut menjadi korban bila membuka rahasia!

Heavy Metal
Umumnya muda-mudi tertarik Satanisme karena mengajarkan nafsu kebuasan manusia dan daya tariknya adalah melalui ritus tertentu bisa diperoleh kesaktian, kekayaan dan gadis-gadis, sedang daya dorongnya adalah keluarga yang pecah, kegagalan hidup, ketidak teraturan hidup kemasyarakatan, dan ditawarkannya suatu bentuk kesamaan nasib dan kesetiakawanan!

Yang mengejutkan para peserta diskusi adalah pengaruh musik 'heavy metal' yang umumnya digandrungi calon korban sebelum mereka terseret dalam kelompok itu. Dalam acara itu beberapa video clip lagu heavy metal dipertunjukkan, ada yang lirik-liriknya mendorong kearah kebuasan yang menonjolkan sifat binatang manusia, sex dan perkosaan sebagai cara menunjukkan kejantanan, dan bahkan pembunuhan diri sebagai klimax mencapai jatidiri, dan ada juga yang menggambarkan penjagal yang mangayun-ayunkan kapaknya kearah daging berdarah yang antara lain terdiri organ manusia. Mengerikan memang! Gambaran kebuasan itu diiringi dengan alunan nada yang sugestip dan keras bercirikan musik metal!

Penyadaran
Diskusi seimbang dan memberikan kesempatan kedua pihak memberikan fakta-fakta pembelaan, tetapi tidak urung diskusi itu diwarnai keberatan 'pendeta-pendeta' Satanis yang moderat karena mereka merasa terpojokkan mengingat banyak keburukan-keburukan ajaran satanis yang terkuak, dan sekalipun bukan dimaksudkan untuk menguntungkan agama tertentu, kesaksian-kesaksian muda-mudi yang bertobat menjadi Kristen atau yang menantikan hukuman mati menyimpulkan bahwa praktek-praktek klenik demikian sudah mengacaukan tatanan masyarakat yang umum dan memutar balikkan nilai-nilai moral dan agama.

Dibalik itu ada ungkapan menarik dan menantang yang dilontarkan para pendeta satanis tersebut yang perlu dijadikan renungan gereja-gereja Kristen, mereka manyakan "mengapa orang-orang yang asalnya beragama dan menjadi anggota gereja bisa mengikut Satanisme." Pertanyan ini memang perlu dijadikan introspeksi karena dalam kenyataannya anggota Satanisme umumnya asalnya adalah anggota gereja yang tidak puas ditempatnya semula! Dampak menarik lainnya adalah penyadaran bagi para pakar untuk menghilangkan prasangka ilmiah mereka. Bagi para psikolog dan psikiater yang semula meng-anggap gejala itu sekedar dampak pengalaman pahit masa kecil, fantasi kejiwaan, atau obsesi anak akan idola, mereka sekarang mulai dibukakan bahwa memang ada pribadi setan yang sekarang sedang beroperasi dengan aktif didunia. Para pendidik dan pendeta disadarkan bahwa pembinaan rohani harus lebih ditingkatkan untuk menjangkau kebutuhan spiritual terdalam dari manusia daripada sekedar ritus-ritus agama yang formal!

Masuk Indonesia?
Di tahun 1993 GS diberitakan merambah Jakarta. Pada tanggal 13-19 Nopember 1999, mingguan Jakarta-Jakarta memuat cover story "Awas! GS!" Karuan saja majalah nasional ini membuat heboh kalangan umat beragama, bahkan majalah rohani populer Bahana tidak kalah memberi bahan tambahan dengan judul cover GS dalam edisinya bulan Maret 1993.

Di sebutkan JJ pada bulan Juni 1993 menghadiri kebaktian di hotel berbintang di Glodok, Jakarta. Ketika masuk beberapa wanita muda menyambutnya dengan ramah dengan ucapan 'Apa kabar, Tuhan memberkati.' Ruangan remang-remang hanya diisi lampu sorot berwarna merah, suasana sesak diisi 250 orang, dan mereka tidak merenung atau membaca Alkitab tetapi asyik mengobrol sambil berangkulan bahkan ada yang berduaan dipojok ruangan. Kebaktian dipimpin pemuda dengan gaya bebas dan riang menyanyikan lagu-lagu pujian mirip gereja diiringi tepuk tangan dan teriakan berirama, dan setiap kebaktian diisi perjamuan kudus dengan roti dan anggur. Setelah ibadat berakhir, dilanjutkan dengan diskusi kelompok yang dinamakan sharing, dan mereka yang menjadi anggota jemaat dianjurkan untuk meninggalkan keduniawian.

Kelihatannya kebaktian demikian adalah kebaktian biasa seperti 'praise center', tetapi karena ada embel-embelnya maka persekutuan demikian dicuriagai ada sangkut paunya dengan 'GS.' Mengapa? Orang dalam menyebutkan bahwa kebaktiannya pada tahap awalnya begitu, tetapi kemudian dilanjutkan dengan tahap khusus yaitu upacara pengorbanan. Seorang mahasiswi pernah diajak seorang wanita mengikuti kebaktian semacam ini, ia dibawa ke Pondok Indah dan menyaksikan 'suasana kebaktian yang menyeramkan, mencium bau sangit seperti tengah melakukan korban bakaran.' Ada persekutuan semacam itu yang dimulai dengan menenggak minuman dan diiringi lagu-lagu keras dari kelompok rock tertentu, mereka masuk ke suasana fly. Suasana setengan trance ini merupakan pengantar dari acara yang sebenarnya. Penyembelihan binatang kurban, biasanya tikus atau kelinci, merupakan pembukaan pertama. Konon, efek kekuatan pasca ritual akan diperoleh bila dalam upacara ada tetesan darah perawan, dan ini dipersembahkan kepada Lucifer, si kuasa gelap. Ibadat GS tidak bisa dibuktikan nyata keberadaannya, karena itu keberadaan GS di Jakarta yang dikatakan sudah ada di Glodok, Pondok Indah, Cawang dan Pasar Baru itu tetap hanya bersifat isu dan tidak bisa dibuktikan secara resmi keradaannya.

Di Manado, seperti yang dipertunjukkan Nuansa Pagi RCTI tanggal 19 April 1999, dalam per-sekutuan itu mereka menyanyikan lagu-lagu seperti yang biasa dinyanyikan dalam persekutuan-perse-kutuan Karismatik. Biasanya muda-mudi diajak temannya pergi ke restoran atau mengikuti persekutuan di hotel-hotel besar. Tempat hiburan malam dan diskotik adalah tempat sasaran empuk untuk mencari korban, soalnya ditempat inilah muda/mudi yang mengalami masalah kehidupan biasa berkumpul. Dalam kenyataan kebanyakan korban mengalami masalah keluarga broken home, seperti pertengkaran dengan orang tua, orang tua bercerai dan lainnya. pemuda/Pemudi yang tergolong ABG yang suka mejeng di Supermal memang merupakan sasaran empuk kelompok-kelompok demikian.

Mereka yang menjadi korban juga mengaku bahwa ketika sudah masuk dalam persekutuan mereka diperkenalkan dengan beberapa orang asing yang mengaku sebagai Prince of Michael atau Lucifer dan ada pula yang di iming-imingi dengan uang. Kemudian, mereka berangsur-angsur dibawa untuk mengikuti ritus rahasia dimana darah dikorbankan. Menurut pengakuan korban yang bertobat, mereka katanya disuruh untuk menyerap darah bayi untuk upacara. Itulah sebabnya banyak yang mengaku disuruh menjadi pembantu rumah tangga atau pen-jaga bayi agar pada saatnya mem-punyai kesempatan untuk mengisap darah bayi tersebut. Selain itu, para pengikut yang umumnya gadis belia disuruh menyerahkan tubuhnya se-cara seksual menjadi pengantin Lucifer.

Bukan hanya itu minuman keras dan obat bius merupakan bagian dari ibadat ini dan bila seseorang telah makin mendalam, ia akan merasakan adanya kekuatan supranatural yang mengaturnya dari dalam semacam kerasukan dan timbullah dalam dirinya hasrat untuk melakukan seks bebas. Pengakuan dari eks pengikut GS di Manado yang sudah dilepaskan dari keterika-tannya adalah bahwa mere-ka melihat adanya cincin yang dipakai para pengikut yang bermotif gambar binatang bertanduk, cincin itu juga digunakan untuk menggores tangan orang lain agar mengeluarkan darah dan darah itu diambil untuk digunakan dalam perjamuan darah sehingga orang itu kemudian bisa dipengaruhi melalui pengaruh dari jarak jauh. Simbol-simbol selain gambar kepala binatang bertanduk yang mirip kepala kambing adalah gambar bintang lima yang meng-gambarkan bintang kejora yang jatuh yang menunjuk pada Lucifer. Lambang yang umum adalah angka 666, kalung salib terbalik, pentagram, kuda bertanduk, kuda berkepala manusia, dan pentagram berkepala kambing. Pentagram yang digambarkan umumnya ter-balik yaitu salah satu ujungnya menghadap ke bawah.

The Church of Satan
Lahir tahun 1966 di California, Amerika Serikat. Pelopor gerakan penyembahan setan yang terorganisir bernama Anton Szandor LaVey. Sekte ini bersimbol baphomet yaitu kepala kambing jantan pada pentakel terbalik dalam lingkaran. Kambing adalah lawan domba (Mat. 25:31-46). Ujung bintang yang menggambarkan tanduk bermakna Lucifer, sama tinggi dengan Allah. Tiga ujung di bawah menggambarkan tritunggal iblis, ditengah Lucifer, di kiri anti-Kristus, dan di kanan nabi palsu. Tritunggal iblis ini lawan tritunggal Kristen. Di tiap sudut bintang ada lambang-lambang yang menggam-barkan lima lambang setan yaitu zombie, werewolf, dracula, vampire, dan shewolf. Berbeda dengan sekte-sekte Satanist yang umumnya bersembunyi dan bersifat rahasia, sekte LaVey bersifat terang-terangan dan ia mengangkat dirinya sebagai imam agung GS dan rajin mempublikasikan dirinya kepada umum.

LaVey menulis empat buku GS, yaitu 'The Satanic Bible' (1969), 'The Satanic Rituals' (1969), 'The Complete Witch' (1972), dan 'The Devil Note-book'. Dalam buku The Satanic Bible ada bab berjudul 'Wanted God Dead or Alive.' Disitu diterangkan secara panjang lebar bahwa 'agama dengan segala cinta kasihnya adalah proyeksi tidak terbatas dari rasa frustrasi manusia. Satu-satunya kekuatan konkrit ada-lah kekuatan setan.' Beberapa sekte lain yang ter-kenal adalah The Temple of Set, Order of the Black Ram, Werewolf Order, Worlwide Church of Satanic Liberation, Church of War. Namun ada pula sekte-sekte yang tidak terlalu dikenal dan mungkin karena sifatnya rahasia seperti sekte Brotherhood, Our Lady of Endor Coven, Order Temple Satanic, The Process Church of Final Judge-ment, The Satanic Orthodox Church of Nethilium Rite.

Sejak kecil LaVey dikenal senang musik tetapi juga magic. Antara 1950-1960 ia mendirikan Magic Circle dan memberi kuliah di rumah tentang vampire, kanibalisme, dan lycantropi (manusia serigala). Lalu, pada tahun 1966 ia men-dirikan The Church of Satan yang dimaksudkan untuk menelanjangi kemunafikan agama selama 2000 tahun. Organisasi aneh ini menyebut dirinya "Organisasi pertama di muka bumi dan di sepanjang sejarah, yang secara terbuka menyatakan mengabdi pada penerimaan terhadap fitrah sejati manusia, yaitu binatang jasmaniah yang hidup di dalam kosmos, yang diresapi dan dimotivasikan oleh kekuatan gelap yang disebut setan."

LaVey mengaku dirinya sebagai 'Prince of Darkness' dan kelompok pengikut LaVey ini menyebut diri mereka sebagai 'kaum asing yang terpilih dan elit', dan bahkan mengatakan ' Para pengikut setan adalah tuhan itu sendiri.' LaVey juga mengeluarkan beberapa manifesto untuk warganya semacam Hukum Allah tetapi isinya berlawanan. Ada sembilan pernyataan setan, ada sebelas aturan setan di muka bumi, dan ada sembilan dosa yang harus dijauhi setan. Di situ ia menekankan bahwa setan mewakili kebebasan. 'Setan mewakili balas dendam, bukannya memberi pipi yang lain'. Karuan saja pemberontakan moral dan kebenaran ini digandrungi anak-anak muda pada dasawarsa 60-an ketika kelompok hippies mulai bangun.

GS menyebarkan doktrin yang diciptakan oleh LaVey melalui, tulisan, rekaman dan video. Mereka mengaku punya media yang luas, dan selama 33 tahun terakhir organisasi ini menggunakan beberapa nama seperti First Church of Satan, Church of Satan, dan American Church of Satan. Nama lain di luar itu disebutnya 'pendusta.' LaVey meninggal umur 67 tahun (29 Oktober 1997), dan ia digantikan oleh Blache Barton, pendeta wanita tinggi, yang juga isterinya yang disebut Hyberia. Barton adalah ibu anaknya yang ketiga bernama Satan Xerxes Carnacki LaVey.

Pada tahun 1970-an banyak grup-grup musik bertumbuhan yang menggunakan idiom-idiom setan, seperti yang namanya Black Sabbath, Kiss, Judast Priest, dan Sex Pistol.

Ibadat Satanis
Satanisme cenderung mempunyai ibadat yang diisi dengan seks, kekerasan, dan kebiadaban. Ibadat biasa diisi dengan ketelanjangan dan penganiayaan. Ada upacara seperti jumat agung dimana ada laki-laki diseret sampai di atas panggung dan kepalanya diberi mahkota duri dan dipaku di kayu salib. Ia disiksa secara brutal, dicambuk dengan cemeti berkepala logam, ditusuk, diselomoti api sampai sekarat. Bau dagingnya ter-bakar. Orang yang hadir bersorak sorai, dan ia dikencingi pendeta. Tidak jarang upacara demikian berkembang menjadi pembunuhan dan diteruskan dengan pesta seks gila-gilaan antar pengunjung. Dan tidak jarang pula upacara dilengkapi dengan perngorbanan bayi atau wanita dimana darahnya diminum sebagai pemujaan kepada setan dan adalah sumber kekuatan hidup. Ibadat Satanis telah membawa banyak korban kelainan kejiwaan.

Sondra yang berumur 30-an mencari pengobatan psikoterapi karena mengalami depresi dan gangguan makan. Dari terapi ditemukan bahwa ia terganggu pengalaman ritual ketika mengikuti ibadat setan dengan minum darah, pengorbanan binatang dan manusia, pesta kanibal dan pemujaan setan. Di Amerika Serikat masalah ini mencuatkan istilah 'Satanic Ritual Abuse' (SRA) yang menunjuk pada pemaksaan kekerasan fisik, seksual, emosional dan kejiwaan pada anak-anak oleh para anggota satanis. Jumlah laporan demikian mencapai lebih dari seratus ribu. Di tahun 1992 Journal of Psychology & Theology menyebut bahwa rata-rata pengobatan trauma korban satanisme mencapai 7 tahun. Di Manado, berita menyebutkan ada korban beberapa wanita menjadi korban semacam itu dan ada yang dijadikan pengantian Lucifer.

Perlu Waspada
Lepas dari kesaksian-kesaksian mengerikan yang tentunya mempunyai kebenaran, disadari bahwa kesaksian-kesaksian pribadi itu merupakan campuran dari kenyataan dan fantasi, sehingga para konselor perlu berhati-hati dalam menerima semua keluhan yang disampaikan dan mencoba membedakan mana yang nyata dan mana yang fantasi. Tidak dapat disangkal bahwa ada korban satanis tetapi kenyata-annya memang sering angka-angka itu dibesar-besarkan. Tujuh tahun studi FBI di Amerika Serikat hanya menemukan sedikit bukti. Ini menunjukkan bahwa rupanya Satanisme memang ada tetapi terbatas, dan para korban dan mass media cenderung menggambarkannya secara bombastis dan berlebihan.

Kasus Manado perlu dihadapi dengan waspada, sebab seperti laporan JJ di Jakarta di tahun 1993, keberadaan GS baru disinyalir, demikian juga ada beberapa indikasi bahwa peristiwa GS di bulan April 1999 agak dibesar-besarkan. Bahwa ada korban kerasukan setan adalah hal yang biasa dipraktekkan di kalangan Pentakosta/Karismatik, tetapi apakah itu benar-benar gejala GS soal lain. Pdt. Herman yang diceritakan sebagai 'the gost buster' di Manado beberapa aspek kesaksiannya tentang bersekolah di Fuller dan belajar dari Rebecca Brown perlu dihadapi dengan kritis, bisa saja ada gadis kerasukan setan kemudian di kait-kaitkan dengan pengalaman belajar Satanisme di California. Pengakuan para korban Manado bahwa sudah ribuan anggota GS di Manado dan adanya 1000 bayi yang telah diserap darahnya juga terlalu bombastis, karena di kota kecil seperti manado yang masyarakat paguyubannya sangat kuat mengapa polisi dan gereja tidak-tahu menahu dan baru ketika Herman secara bombastis mengungkapkannya maka isu menyebar?

Tetapi lepas pula dari sudah masuk atau meluasnya pengaruh GS di Indonesia yang perlu dicermati adalah bahwa promosi Satanisme cukup gencar melalui (1) buku, film & video, (2) pergaulan bebas, peredaran pornografi, minuman keras dan narkotik, dan (3) musik rock dan metal. Juga faktor pendorongnbya adalah (1) keinginan muda-mudi mencoba hal baru dan yang supranatural, (2) keluarga 'broken-home', dan (3) kosongnya iman dan kasih dalam keluarga dan gereja. Karena itu tidak ada cara lain untuk menangkal pengaruh Satanisme kecuali bertumbuh dalam iman dan kasih kekeluargaan di rumah dan di gereja, dan bersenjatakan senjata-senjata rohani (Efs.5:10-20)

A m i n !

Friday, July 31, 2009

LAMPIRAN-4. BERBAGAI ACARA KHAS 'KEGELAPAN' ORG.BATAK

Posted by www.RYKERS.org at 6:37 PM 0 comments

Kegiatan-kegiatan dibawah ini menimbulkan ikatan/persekutuan dengan kuasa gelap, mungkin ikatan-tipis saja. jadi kalau anda ingin aman, sebaiknya dihindari. Dalih 'adat' atau pelestarian budaya bukan pembenaran untuk secara membabi-buta diikuti. Yang menentukan aman/tidaknya untuk diikuti adalah Firman Tuhan (jadi: Alkitab!).

Dalam bahasa Inggris, budaya berarti 'culture', dengan akar kata 'cult' yang berarti PENYEMBAHAN! Pada awalnya 'budaya' terbentuk waktu manusia menyembah 'kuasa' yang sangat hebat yang jauh mengatasi dirinya, namun tidak dikenalnya. Jadi asal menyembah saja. Dan leluhur bangsa Batak sekian ratus tahun yang lalu belum mengenal Tuhan Yesus, Tuhan yang benar! Yang dikenal adalah Ompu Debata Mulajadi, yang (lagi-lagi) adalah nama-samaran Iblis! Bacalah ESANAMANYA, oleh penulis yang sama. Jadi penyembahan yang dilakukan pada zaman dahulu, tersesat arahnya dan segera ditanggapi oleh Iblis!

Penulis pernah melayani seorang 'Raja-adat' yang pengertiannya tentang adat sangat dalam, namun tidak diperoleh dari pustaka (buku). Ia berani menyatakan bahwa praktek-praktek adat yang sekarang, hanya se'kulit' dari ketentuan adat yang sesungguhnya. Ia adalah orang Kristen, namun diakuinya bahwa pengetahuannya itu diperoleh 'secara otomatis', tidak ada yang mengajari. Ia bahkan mampu memanjatkan doa-doa adat yang harus diucapkan dalam setiap upacara-adat. Tanpa harus belajar!

Penulis menantang dia dengan pernyataan ini: "Saudaraku, kalau mampu sanggalah hal ini: saya yakin doa-doa anda itu sama dengan doa-doa yang biasa dipanjatkan oleh seorang Parmalim' (penganut agama Batak animistis), kendati kedua jenis doa itu belum pernah saya dengar!" Ia tidak mampu menyanggah hal itu. Akhirnya diakuinya bahwa ia sudah dipersiapkan menjadi 'Raja adat' sejak kanak-kanak. Melalui suatu upacara penyembahan (spirituil) yang anismistis! Kakeknya adalah seorang dukun besar yang disegani.

Bapa ini menyerahkan kehidupan kepada Yesus, setelah menginsyafi bahwa 'ke-raja adat-an'nya itu tidak menolongnya dari kenyataan bahwa ia harus memelihara tiga (dari lima) orang anak yang sinting di rumahnya! Dan Puji Tuhan, Yesus menolongnya dan menyembuhkan anak-anaknya!

Di bawah ini dicantumkan berbagai jenis upacara adat Batak, yang kalau ingin aman, sebaiknya anda hindari:

  1. Ziarah ke kuburan, pasang rokok, bakar kemenyan atau 'pelean' (sesajen) lain, berdoa (berbicara dengan si mati), cuci muka;
  2. 'Mamele' di rumah, di tempat keramat, di kuburan, atau 'mamelehon namargoar', sebelum disantap atau 'marbagi-jambar';
  3. Di 'upa aatau di'ulos' i;
  4. 'Mangongkol-holi' / 'papinda saring-saring';
  5. 'Siar-siaran', (kesurupan);
  6. 'Manortor & manjalo sahal' (mangondasi), dalam upacara kematian atau pemindahan makam, kedua telapak tangan dilambaikan ke arah wajah sendiri, untuk beroleh 'sahala' atau 'sumangot' (arwah) yang mati!
  7. Menyediakan bakul berisi beras, cabang beringin dan bulir padi, kepala kerbau (upacara kematian);
  8. Menerima 'ulos-tondi' (kandungan 7-bulan );
  9. membangun/meresmikan rumah, tugu, makam, dll.;
  10. Pertunjukan sigale-gale', 'gondang', 'uning-uningan' (lebih buruk lagi jika disertai penyembahan agar pendengar atau penonton terkesan).

LAMPIRAN-3 BERBAGAI CARA PELANGGARAN 10-HUKUM TUHAN

Posted by www.RYKERS.org at 6:36 PM 0 comments

Baca: keluaran 20:1-17

Hukum-I: Jangan ada padamu allah lain dihadapanKu....

  • Banyak hal dapat menajdi allah lain: Buddha, Konghucu, Bunda Maria, Diponegoro, orang besar yang lain, suami atau isteri, mungkin anda pertuhankan. Begitu pula anak, benda peninggalan kekasih, boss (atasan, dll. perlu dipertobatkan! Lampiran-2 menguraikan tentang ilah-ilah lainnya.)

HUKUM-II (diringkas: Jangan menyembah berhala!)

  • Hal ini diterangkan secara luas dalam Lampiran-2.

HUKUM-III: Jangan menyebut nama Tuhan, Theosmu, dengan sembarangan....

  • Nama Tuhan, Yesus Kristus, jangan diucapkan sembarangan, ucapkanlah dengan penuh hormat.

HUKUM-IV: Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat....

  • Apakah anda sudah menghormati dan mengkuduskan hari yang ditentukan untuk memberkati kepada Tuhan Yesus dan beristirahat dan pekerjaan duniawi anda? Kalau anda sering bolos dari kebaktian karena keperluan duniawi semata, pertobatkanlah!

HUKUM-V: Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu.....

  • berkelahi/bermusuhan dengan orang tua;
  • tidak memenuhi harapan orang tua; hal ini bertambah gawat kalau orang tua sempat berjanji kepada Tuhan agar anda menjadi pendeta atau hamba Tuhan!
  • melarikan diri dari rumah!
  • tidak mau mengurus orang tua yang sudah lemah dan sakit-sakitan;
  • menikah tanpa izin/kawin lari; walaupun anda kemudian beroleh pemberkatan di Gereja, ini belum memberi keampunan atas pelanggaran Hukum yang Kelima dan Ketujuh atau perzinah (kalau sempat terjadi)!

HUKUM-VI: Jangan membunuh.

  • membunuh manusia, dengan tangan sendiri atau pinjam tangan orang lain.
  • membunuh janin (pengguguran kandungan).

HUKUM-VII: Jangan berzinah.

  • berkelamin diluar pernikahan yang diberkati;
  • berkelamin dengan yang bukan isteri atau suami sendiri;
    dengan sesama laki-laki/sesama perempuan; dengan ternak atau hewan lainnya!

HUKUM-VIII: Jangan mencuri.

  • mencuri dengan tangan sendiri, menyuruh orang lain; korupsi, rampok, penodongan, penjambretan;
  • tegasnya: jangan mengambil sesuatu yang bukan hak anda!

HUKUM-IX: Jangan bersaksi dusta tentang sesamamu.

  • semua dusta adalah dosa, dusta menjadikan anda 'anak Iblis', Iblis adalah Pendusta, bapak segala dusta [Yoh.8:43-44].

HUKUM-X (diringkas): Jangan mengingini milik orang lain.

  • mengingini, hasrat memiliki atau hasrat mengambil alih!
  • ini akan membawa anda kepada dosa pencurian!

LAMPIRAN-2. BENTUK-BENTUK IKATAN KUASA GELAP/BERHALA

Posted by www.RYKERS.org at 6:36 PM 0 comments

Pelepasan dari cengkeraman Iblis harus dilakukan secara satu ikatan, berdoa pertobatan (mengakui pernah bersekutu dengan Iblis, menyesal atau peristiwa itu dan berjanji tidak akan mengulanginya, lalu minta diampuni Tuhan Yesus), setelah itu, dengan kuasa gelap yang bersangkutan serta menyatakan diri menjadi pengikut Yesus yang setia. Untuk jenis-jenis tertentu ada tambahan penangan khusus, seperti tertera di dalam masing-masing kasus dibawah ini.

1. PERNAH DI PERSEMBAHKAN

Ada pasien yang pernah mempersembahkan diri menjadi hamba Iblis. Adapula yang pernah dipersembahkan (oleh orangtuanya/kakek) semasa bayi, seperti contoh pada Pasal-4.2.4.2.). Peristiwa semacam ini terungkap, perlu campur tangan langsung dari Tuhan. Kalau sudah terungkap, doa penyangkalan dan doa pemutusan ikatan sudah cukup untuk membebaskan ybs. Namun untuk pembebasan yang sempurna pasien sebaiknya mengabdikan sisa hidupnya untuk kemuliaan Tuhan (menjadi hamba Tuhan).

2. SEMUA KEPERCAYAAN MASA LALU

Yesus sebagai Juruselamat pribadi : Buddha, Muhammad, Bunda Maria, Dewa-dewa Hindu, sembahan-sembahan animisme, ayat-ayat "Kitab-suci" yang dihapal (istimewa: "kalimat syahadat"), bahkan semua berhala atau yang diberhalakan dimasa lalu (dapat berupa peninggalan orang tua, kekasih, anak kesayangan, benda kesayangan, dsb.), harus disangkali!

3. MANTERA/JAMPI ATAU SEJENISNYA

  • Bentuk mantera atau jampi dapat berupa kalimat yang tidak dimengerti misalnya dari al Qur'an, Perjanjian Lama, ada mantera yang ekstreem: menggunakan ayat dari Kitab Wahyu;
  • Jangan terkecoh penggunaan kata allah, suci, Tuhan, debata, kudus, badia, dsb, hanya satu TUHAN yang benar, yaitu bernama Yesus Kristus!
  • Contoh: jampi, tabas-tabas, doa-doa guna (tanpa sadar sering diucapkan oleh orang Kristen), baca-baca, rapal, mantera, kalsyah;

Minta pasien mengucapkan satu mantera (kalau masih ingat), lalu buat pernyataan: "Dengan Kuasa Yesus mantera ini saya ikat, kuasanya dihancurkan dan dibakar oleh Roh Kudus, dan mulai sekarang tidak ada lagi kuasanya, dimanapun diucapkan, atau oleh siapun diucapkan!" Lanjutkan dengan mantera berikutnya, begitu seterusnya.

4. MAKANAN/MINUMAN BENDA DITELAN

  • Banyak restoran yang menggunakan pelaris dengan jasa Iblis (kuasa gelap), misalnya restoran cina, Jepang, 99, dll.
  • Ada makanan dan minuman yang ditelan/diminum atas perintah atau petunjuk dukun, (darah, ikan, kodk, 'simbora', air raksa);
  • Ada makanan yang sebelum dihidangkan sudah disajikan lebih dahulu kepada arwah orang mati (dibaliknya: setan), ada pasien pernah memakan sesajen dari meja persembahan, darah sapi, qurban, dsb.
  • Minuman, asap, ganja, narkotik (peyote, LSD, jamur-tertentu);

Pasien diajak berdoa agar Roh Yesus mengkuduskan isi perut, otak atau bagian badan lain yang terkena/tersentuh oleh benda Iblis.

5. BENDA YANG DIPAKAI-HABIS

  • Air kembang/air jampi untuk mandi (mar-tub), shampo, sabun tertentu, pomade, minyak angin yang sudah dijampi, atau berasal dari dukun/kelenteng, ataupun diracik atas petunjuk dukun.
  • Kalau belum habis perlu dihancurkan/dibakar;

Bagian tubuh yang terkena perlu dikuduskan kembali oleh kuasa Yesus (pasien diajak berdoa pengkudusan).

6. BENDA DI DALAM TUBUH

Dimasukkan kedalam badan dengan cara gaib atau operasi; CONTOH: susuk, isim, goresan, tusukan,susuk-debu; perlu pengeluaran benda itu (atau pengkudusannya) oleh kuasa Yesus; ajak pasien berdoa pengkudusan.

7. POSTUR ATAU GERAKAN TUBUH

  • Semua jenis meditasi, yoga, Tai shi cwan, wai tan kung, sin-lam-ba, Si-li-wa, Merpati Putih, Bangau Putih, dll, adalah gerakan atau posture yang sudah dimateraikan Iblis sebagai tanda persekutuan dengan dia!
  • Gerakan tanda-tangan Iblisi, Tiupan Iblisi, semua jenis Ilmu Silat (Islam). Perlu berdoa minta supaya pribadi ybs. dikuduskan dan jurus-jurus atau sikap meditasi itu dilupakan dari ingatan.

8. REKREASI/AMUSEMENT

  • Jailangkung, barong-say, nini-towo; menonton atau menikmatinya sudah merupakan persekutuan dengan Iblis.
  • Sulap, hypnotis, sihir; sebagai pelaku atau obyek, perlu doa pengkudusan bagian-bagian (atau seluruh) tubuh yang sempat terpengaruh!
  • Musik: Rolling Stone, Beatles, Madonna, Hard-Rock pada umumnya, AC-DC, KISS; perlu pengkudusan telinga dan pengikisan ingatan tentang irama dan teks lagu.
  • Video game, film video robot jepang, perlu pengkudusan anggota tubuh yang terlibat (dan pengkudusan ingatan).
  • Lagu-lagu yang tidak dimengerti arti/asalnya, misalnya: Kumbaya, El Condor Pasha; perlu pengkudusan telinga dan mulut yang pernah menyanyikannya.
  • Gondang, gendhing, uning-uningan, gending Bali, segala musik dan irama yang memilki daya-pukau (enchanting); perlu pengkudusan telinga dan ingatan.

9. BENDA DILUAR TUBUH (biasanya perlu dihancurkan) :

  • cincin, gelang, anting-anting, akar bahar, saputangan;
  • keris, rencong, golok, badik, hujur (lembing), tunggal-panaluan;
  • jahe, lada, sekapur sirih, unte mangir;
  • photo, ulos, bibel, sepatu, selendang, sendal, arloji, uang logam Rp.100,- (yang sudah dijampi);
  • kantong jimat, kalung jimat, tali pusat (pusok);
  • poster, kertas isim (Arab, cina, bibel: Yer.33:3);
  • batu cincin, anting-anting, mestika,mestika lainnya;
  • rumah biberi berbagai benda: sapu lidi, air kelapa, garam, telur angsa, kelapa-pisang-bendera, darah ayam, kepala kerbau, air jampi, ditanami keris, susuk dll. (Kemungkinan oleh pemilik lama); perlu dilakukan banyak kebaktian/doa pengkudusan rumah

10. PRAKTEK/PELAJARAN ILMU GAIB

  • Ramalan (bintang, kartu, gelatik, dll.), paranormal, magnetisme, sihir, kharang tinggi, ilmu kebal, ilmu kebatinan, meditasi, dll.
  • Pasien yang jadi korban praktek dilepaskan melalui pelayanan yang standard (menyesali dosa, minta ampun dan menyangkali persekutuan dengan Iblis, lalu hardik pergi kuasa-kuasa gelap yang sempat merasuk).
  • bagi pasien yang sempat khusus dan relatif lama untuk mengikis ilmu-ilmu yang sempat masuk/diamalkan.

11. KUASA GELAP MASUK SECARA PAKSA

  • Ini hanya mungkin terjadi pada pasien yang tadinya sudah punya jalur tebal (jalur kendali) untuk penyerangan kuasa gelap atau sudah menjadi hamba Iblis.
  • Kadang-kadang pasien tidak sadar waktu bayi, waktu tidur, waktu coma, masuk liwat hypnotisme, terasuk waktu meninjau makam keramat (tidak berdoa minta dibungkus Kuasa Tuhan sebelumnya);
  • Dapat juga masuk waktu pelayanan kuasa gelap, disuruh guru sekolah untuk membuat karangan tentang dukun;

Sebaliknya, pasien yang koma dapat dilayani dan dilepaskan dari ikatan kuasa gelap (dengan paksa atau setengah paksa; Yudas : 21-23, 1Kor.5:4,5) oleh hamba Tuhan yang berkompeten.

12. MEMELIHARA/MENJADI MAKHLUK HALUS: memelihara tuyul, memelihara jin (Karnaen), ngepet, memelihara kelelawar atau ular jadi-jadian.

13. DIDAMPINGI/BERISTERI/BERSUAMIKAN MAKHLUK HALUS

Kasus pendamping (setan yang berpura-pura sebagai Raja Uti, Nyi Roro Kidul, dsb). Ada pasien yang bersuamikan atau beristerikan setan, pasien dengan pribadi rangkap, dsb.

LAMPIRAN-1 : AYAT-AYAT TENTANG KUASA GELAP

Posted by www.RYKERS.org at 6:35 PM 0 comments

A. TENTANG KUTUK-WARISAN

Yang dimaksud dengan garis kutuk bukanlah doasa warisan, karena dosa yang tidak diwariskan [Yeh.18:2-4], tetapi ikatan perjanjian leluhur dengan Iblis dan pengaruh buruk (dampak) akibat dosa leluhur, yang dinyatakan didalam :

  • Kel.20:4-5 (hukum-II), TUHAN membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya kepada keturunan ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Dia;
  • Rat.5:7-9, bapak-bapak kami berbuat dosa, mereka tidak ada lagi(=sudah mati), dan kami yang menanggung kedurjanaan mereka;
  • Ul.28:18,32,41,46,53,54,59 menggambarkan tentang derita dan penanggungan keturunan orang-orang yang tidak mau berhamba kepada TUHAN dengan sukacita dan gembira hati walaupun (dijanjikan) akan kelimpahan segala-segalanya. (ul.28:47-48);
  • Mz.51:7, diperanakkan dalam kesalahan, dikandung dalam dosa;

Banyak Pengajar Kristiani beranggapan bahwa ketentuan Hukum-II hanya berlaku pada zaman Perjanjian Lama, jadi tidak berlaku lagi bagi orang-orang Kristen. Perlu diulangi, yang dibicarakan di dalam tulisan ini bukanlah dosa-warisan, tetapi keterikatan dengan kuasa Iblis, yang berakibat pewarisan kutuk yang berakibatkan penderitaan hidup yang tidak perlu!

Ayat-ayat berikut menjawab bahwa hal itu masih berlaku pada masa pelayanan Yesus, bahkan berlaku terus ke zaman Wahyu, zaman masa-depan bagi kitapun!

  • Yoh.9:1-2, pertanyaan "Rabi, siapakah yang berbuat dosa, orang ini sendiri atau orang tuanya, sehingga dilahirkan buta?" hanya mungkin diajukan oleh orang-orang yang menganggap bahwa keturunannnya. Kalau anggapan ini keliru, tentu Yesus sudah mengkoreksinya pada ayat-ayat selanjutnya!
  • Why.2:20-23, Izebel (nabiah palsu) menyesatkan hamba-hamba Tuhan ke dalam perzinahan rohani (dan makan persembahan-persembahan berhala), maka mereka yang berbuat zinah dengan dia akan Kulemparkan kedalam kesukaran yang besar (ay-22) dan anak-anaknya akan Kumatikan (ay-23). Jelaslah, anak-anak ikut terkena kutuk karena dosa orang tua mereka!

Tidak perlu berdebat panjang mengenai masalah ini, ambil saja amannya, ajak seorang hamba Tuhan membantu mendoakan agar garis kutuk diputuskan (tulah dibatalkan), maka anda akan lepas dari kutukan akibat dosa leluhur. Bukankah berdoa tidak memakan biaya?

B.TENTANG ORANG MATI (Jalan pendekat yang paling sering dipakai Iblis untuk mengikat orang!) :

  • Alkitab (Pkh.9:5-6): orang mati tidak tahu apa-apa lagi, tidak ada upah/bagian dari mereka dalam segala urusan yang terjadi di bawah matahari;
  • Mazmur 146:4 nyawa melayang, kembali ke tanah, lenyap maksud-maksudnya;
  • Lukas 9:60 (juga Matius 6:22): biarlah orang mati (-rohani) mengurus orang mati mereka, tetapi engkau pergi dan beritakanlah Kerajaan TUHAN di mana-mana (jadi: uruslah orang hidup, masih bernafas!).

TIPUAN IBLIS YANG SERING BERHASIL: berpura-pura menjadi roh orang mati (baca: 1 Sam 28:7-20) dan menyuruh orang melakukan pekerjaan yang menjadi kekejian dimata Tuhan!

C. ANCAMAN UNTUK MEREKA YANG BERSEKUTU DENGAN KUASA GELAP.

Sungguh banyak peringatan dan ancaman yang disampaikan oleh Alktiab terhadapa mereka yang bersekutu dengan kuasa-kuasa gelap (Iblis dan hamba-hamba Iblis):

  • Kel.20:4, Hukum Tuhan yang kedua, turunan terkena!
  • Ul.18:10-13, jangan mempersembahkan anak untuk dibakar, jangan menjadi/bertanya-tanya kepada petenung; dipunahkan!
  • Yes.47:12-15, mantera, tukang-jampi, peramal-bintang tidak ada kuasa, hasilnya: neraka;
  • 1Tim.4:1-2, beroleh cap Iblis karena melayani kuasa-gelap;
  • Yoh.8:43-44, Iblislah bapakmu, kau mau patuh padanya, sampai engkau tidak mengerti kalau baca Alkitab;
  • Rat.5:7-9, keturunan terkena akibat dosa-dosa leluhur, walaupun leluhur sudah meninggal dunia;
  • Why.2:18-24, anak-anak Kubunuh karena perzinahan (-rohani);
  • Ul.28:20-24;27-46;58-68, Tuhan menghajar dengan barah Mesir, borok, kedal, kudis, (yang tidak bisa sembuh), kegilaan, kebutaan, kehilangan akal; tuhan memunahkan keturunanmu!
  • Im.20:1-6, Tuhan menumpas orang (yang pergi kepada petenung) itu dari antara bangsanya;
  • Yer.13:10-14 seperti ikat-pinggang lapuk, dicampakkan karena menyembah Theos lain;
  • Yer.11:10-17, 14:11-12, jangan berdoa untuk bangsa ini!
  • Yer.11:10-14, Yes.59.:1-3, sebelum ikatan dengan kuasa gelap diputuskan, doa-doa tidak terkabul;
  • Yeh.13:17-18, jiwamu tertangkap oleh dukun, yang adalah nabi-palsu, hamba Iblis; tentunya untuk di-stor kepada tuan mereka, si Iblis, si Lucifer!

HATI-HATI: Kembalinya penguasaan roh jahat membawa akibat yang jauh lebih menyedihkan. Karena itu perlu pengawalanl OLEH ROH YESUS!! [Luk.11:24-26]. Undanglah Roh Yesus memasuki hati dan menguasai kehdupan ybs. menjadi Raja bagi dirinya dan mengatur serta membimbingnya di sepanjang jalan kehidupan!

PENUTUP

Posted by www.RYKERS.org at 6:34 PM 0 comments

Sebagai Kata Penutup, perkenankanlah penulis mengulangi pesan Tuhan Yesus kepada murid-muridNya (tentunya kepada kita juga) pada Luk.22:32b:

"Dan engkau, jikalau sudah insaf, kuatkanlah saudara-saudaramu"

Jikalau anda, yang dikasihi Tuhan Yesus, setelah membaca buku ini, oleh karya Roh Yesus berubah menjadi 'orang insaf', maka tibalah waktunya anda memikul kewajiban (memikul-salib) untuk memperkuat/menolong saudara-saudara kita yang masih terikat kuasa kegelapan. Tiga tingkatan dalam menjalankan kewajiban ini adalah :

  1. Berdoa syafaat bagi saudara-saudara yang lemah, agar Kuasa Yesus melindungi dan membebaskan mereka dari gocohan Iblis. Pekerjaan ini tidak menuntut biaya, sehingga tidak ada alasan bagi kita untuk menolaknya;
  2. Menginjili saudara-saudara yang diikat Iblis, demi menyadarkan mereka akan keterikatan itu. Hal ini tidak menuntut ijazah Theologia ataupun jabatan Gerejawi tertentu. Setiap orang boleh dan harus melakukannya;
  3. Melakukan pelayanan pelepasan, sesuai pertunjukkan dan bimbingan oleh Roh Yesus. Ijazah Theologia dan kedudukan Gerejawi juga tidak dituntut disini. Suksesnya pelayanan anda banyak tergantung dari sikap anda, seperti diuraikan dalam Bab-4 dan -5 pada Bagian Kedua diktat ini.

Sebagai akhir kata, penulis menyampaikan kepada anda:

Salam sejahtera didalam Yesus Kristus,
Selamat Bekerja di ladang Tuhan;

Kasih karunia dari Tuhan Yesus menyertai anda dari sekarang sampai akhir zaman! AMIN!

6. BILA TEMAN ANDA ENGGAN DIBEBASKAN

Posted by www.RYKERS.org at 6:33 PM 0 comments

Masalah 'delivery-service' atau pelayanan-pelepasan (sebagian hamba Tuhan memberi istilah: pelayanan pembebasan) banyak dipertentangkan. Sebagian menyatakan tidak perlu, sedangkan pihak lain menyatakan sangat penting! Inilah salah satu penyebab banyak orang Kristen sulit diajak masuk pelayanan ini, padahal mereka punya keterikatakan dengan kuasa Iblis. Sebagian hamba Tuhan dari berbagai Gereja, tanpa mengerti atau mendalami masalahnya berani menyatakan Pelayanan-pelepasan tidak perlu. "Iblis sudah dikalahkan, " kata mereka, atau "Betapa hebatlah setan itu sehingga saya harus belajar khusus tentang tentang dia" Hamba Tuhan semacam ini tidak menyadari bahwa Iblis justru senang jika dianggap-sepi, bahkan sukacita jika dia dianggap tidak ada!

Sementara kesulitan penanggulangan ditambah lagi oleh karena kuasa Iblis sudah lebih dahulu bercokol dalam diri 'penderita', kadang-kadang sudah puluhan tahun bekerja secara tersembunyi tanpa diinsyafi oleh 'tuan rumah'.

6.1. PENYEBAB-PENYEBAB KEENGGANAN

Didalam penginjilan pribadi yang sesunguhnya, kedua sebab mendasar yang disebutkan diatas jarang muncul ke permukaan. Yang sering menghambat seseorang beroleh (pelayanan-) kelepasan adalah berbagai alasan lain, sebagian diantaranya diuraikan dibawah ini.

6.1.1. Buta-Rohani Secara Total.

Sebagian orang yang diinjili secara pribadi sebenarnya adalah orang yang buta rohani secara total. Sebagian mereka menganggap tidak ada setan, atau bahkan tidak ada Tuhan, dan agama tidak perlu. Dalam kasus semacam ini, persoalannya bukan sekedar pelepasan lagi, tetapi perlu bimbingan dari dasar, menghidupkan kembali 'api rohani' ybs.

6.1.2. Merasa Tidak Ada Masalah.

Sebagian orang merasa hidupnya wajar-wajar saja, tidak ada masalah, atau tidak memerlukan bantuan, ataupun menganggap diri sudah selamat, sudah masuk Kerajaan Sorga, tanpa mengerti sungguh-sungguh arti 'sudah selamat' dan arti Kerajaan Sorga.

6.1.3. Merasa Sudah Beres, Orang Lain yang Kacau.

Ada orang-orang yang merasa diri sudah beres, justru orang lain yang kacau. Termasuk kedalam jenis ini adalah golongan orang yang sangat menginginkan adik, suami, isteri atau kerabat yang lain memasuki pelayanan-pribadi, padahal dia sendiri belum bertobat/lahir baru. Dapat diterka, sesungguhnya ia sendirilah yang perlu dilepaskan! Sebagian dari golongan ini adalah yang angkuh rohani, merasa diri atau golongannya sudah beres, golongannya sudah beres, golongan atau sekte lainnya dianggap sesat.

6.1.4. Masih Senang dengan Berhala-Berhala.

Pribadi semacam ini lebih jujur dari yang sebelumnya. Ia merasa bahwa tidak baik terus hidup bersama berhala-berhalanya, tetapi di lain pihak merasa masih membutuhkannya dan ingin terus 'memanfaatkan berhala' itu beberapa waktu lagi.

6.1.5. Merasa Tidak Mungkin Tertolong.

Ada pribadi yang mengerti bahwa hidupnya dalam bahaya kehancuran rohani, tetapi dilain pihak ia merasakan tidak mungkin tertolong lagi. sudah terlalu jahat, atau sudah terlalu dalam terjerumus. "Tidak mungkin Tuhan mengampuni saya lagi," kilahnya. Sebenarnya kuasa-Iblis yang dalam dirinyalah yang mengecoh, menanamkan kesan semu bahwa dirinya tidak mungkin tertolong! "Bagi Tuhan tidak ada yang mustahil," begitu pesan Alkitab [Luk.1:37].

6.1.6. Tidak Mampu mengambil Keputusan sendiri.

Hal ini hanyalah cermin dari berbagai ketidak-mampuan. Apatis, sehingga tidak mau atau tidak mampu lagi berpikir dan mengambil keputusan, atau tidak punya gairah hidup lagi. Hal ini dialami juga oleh mereka yang dalam keadaan sakit berat, sampai coma, karena cacat-mental ataupun gila-berat.

6.2. BERBAGAI KEPUTUSAN AKHIR PENGINJILAN PRIBADI

Hamba Tuhan yang melakukan penginjilan pribadi, perlu menelaah penyebab-penyebab keengganan memasuki pelayanan-pelepasan pada diri orang yang diinjili. Dengan bantuan Roh Yesus (melalui doa pribadinya) ia akan mampu secara berhikmat mengambil salah satu dari berbagai keputusan berikut.

6.2.1. Bujuk Terus Masuk Pelayanan Pribadi.

Kalau kengganan ybs. tidak terlalu keras, anda masih bisa berusaha membujuk ybs. agar menerima pelayanan-pelepasan dari Tuhan Yesus. Selama dia mengambil giliran berbicara, kita dapat berdoa terus didalam hati, dengan mata terbuka, (bila tidak ada 'team-doa', yakni teman yang berperan 'juru-pendoa'). Sebagai pendengar yang baik, sekaligus sebagai pendoa yang gigih! Itu salah satu kunci sukses menginjili orang!

6.2.2. Pelayanan Ditunda.

Juga perlu berhikmat untuk melihat bahwa seseorang belum siap untuk beroleh pelayanan-pelepasan oleh Kuasa Yesus! Kalau ia belum siap, ada baiknya segera dihentikan. Jangan bertele-tele, dapat membuat jengkel. Atau menghabiskan tenaga sia-sia. Beri waktu bagi Firman Tuhan yang telah disampaikan untuk meresap dan berproses di dalam dirinya. Beri waktu bagi Roh Yesus untuk memproses dia, dengan cara-cara Tuhan yang ajaib. Jangan paksa bahwa harus anda yang melakukan penuaian. Penabur Firman beroleh berkat seperti halnya penuai.

Lagipula, hanya namanya saja pelayanan itu ditunda! Anda dapat terus mendoa-syafaatkan ybs. agar benar-benar dimenangkan oleh Kuasa Yesus di masa depan!

6.2.3. Pelayanan Dihentikan Sama Sekali.

Jangan kita mengira bahwa hati setiap orang harus dapat ditembus oleh Injil! Sudahkah anda mempertimbangkan berapa banyak pribadi yang tidak mampu menerima pengajaran Tuhan Yesus? Ingatkah anda akan Nikodemus yang sulit percaya [Yoh.3:12] atau murid-murid Yesus yang mengundurkan diri dari Galilea [Yoh.6:60-66]? Kalau sekian banyak orang yang tidak takluk oleh berita keselamatan dari Tuhan Yesus sendiri, tentu lebih banyak lagi orang yang tidak bergeming oleh penginjilan kita, makhluk yang hina! Bahkan Yesus sendiri sudah mengingatkan kita agar 'jangan memberi mutiara kepada babi." [Mat.7:6]! Sia-sia! Jadi kita harus berhikmat, kalau suatu waktu perlu menghentikan penginjilan atas seseorang atau satu keluarga!

6.2.4. Rangsang Pernyataan.

Ini adalah teknik yang muncul dari pengalaman. Kalau setan dapat menggocoh manusia berdasarkan pernyataan, bahkan berdasarkan pikiran seseorang, tentu Tuhan Yesus lebih mampu lagi menyelamatkan orang berdasarkan pernyataan yang tulus. Teknik pelayanan ini sejalan dengan pengalaman salah seorang penjahat yang disalib bersama Tuhan Yesus, namun selamat [Luk.23:41-43]!

Umumnya suatu pelayanan berhasil jika 'berangkat' dari keinginan dan kesadaran penuh dari orang yang dilayani. Memang dari diri manusia, 'daya kemauan bebas' atau 'will-power' merupakan suatu hak yang tidak bisa ditawar-tawar, baik oleh Yesus maupun oleh Iblis. Jadi di dalam pelayanan jenis ini, kalau seseorang dengan penuh kesadaran membuat pernyataan ingin dilepaskan, dan mempercayakan dirinya kepada Kuasa Yesus, hal ini sudah cukup bagi seorang hamba Tuhan untuk memanjatkan doa-perkara (lihat pasal 6.3) agar Kuasa Yesus benar-benar membebaskan orang tersebut dari ikatatan-ikatan kuasa Iblis! Hal ini berlaku bagi orang yang belum beragama Kristen (pengalaman penulis, dipakai Tuhan Yesus membebaskan seorang yang beragama Islam dari rongrongan enam jin yang dipeiharanya, tetapi kemudian menggocoh dia). Bukankah salah seorang penjahat yang disalib bersama Yesus belum beragama Kristen? Namun hari itu juga ia ikut bersama Yesus ke dalam Firdaus.

6.2.5. Pelayanan Pelepasan Secara Paksa.

Jenis pelayanan secara paksa berangkat dari pengertian bahwa si 'Pasien' tidak/belum menunjukkan kemauan untuk mendapatkan keselamatan dari Tuhan Yesus. Secara konvesionil, orang mengira ia tidak mungkin beroleh keselamatan. Ternyata tidak demikian. Seseorang masih dapat diselamatkan di luar kehendaknya sendiri kalau ia tergolong ke dalam salah satu kategori berikut:

  1. Dalam keadaan koma atau sekarat akan meninggal (jadi dia memang tidak lagi memiliki kemauan bebas);
  2. Dalam keadaan tidak mengerti secara total (keterbelakangan mental, kegilaan yang akut, dsb.);
  3. Dengan sukarela mempercayakan pengambilan keputusan kepada hamba Tuhan yang dipercayanya, yang dihadapinya.
  4. Lain-lain keadaan di mana pasien sama sekali tidak punya daya kemauan bebas lagi.

Untuk pasien semacam ini, hamba Tuhan dapat berdoa menurut cara (garis besar) berikut:

  • Demi nam Yesus, karena sdr. saya ini tidak punya kemauan bebas lagi, (atau karena hak pengambilan keputusannya sudah dipercayakan kepada saya), maka mulai saat ini, dengan mengandalkan segala wewenang sorgawi yang sudah dipercayakan Tuhan Yesus kepada saya, saya mengambil alih hal itu dan saya mengambil keputusan rohani bagi sdr. saya ini.
  • Untuk dan atas nama saudara saya ini, saya bermohon kepada Tuhan Yesus, agra garis kutuk yang mungkin menimpa diri saudara saya ini dibatalkan. oleh belas kasihan Tuhan Yesus.
  • Saya bermohon, untuk dan atas nama sdr. saya ini agar semua persekutuannya dengan Iblis di masa lalu, Tuhan Yesus ampuni, dan dia disucikan oleh Darah Yesus yang Mulia. Begitu pula ikatan-ikatan perjanjian dengan Iblis, saya sangkali dan saya batalkan, dengan Kuasa Yesus.
  • Untuk dan atas nama saudara ini saya bermohon pengampunan dari Tuhan Yesus atas semua dosa-dosa yang dilakukannya dimasa lalu, kiranya dirinya disucikan, putih seperti salju, oleh darah Yesus.
  • Dengan kuasa Yesus, saya mengenyahkan semua roh-roh jahat yang hadir didalam dirinya dipatahkan, dikat dan disingkirkan dari dirinya untuk selama-lamanya. Demi nama Yesu, saya nyatakan pula kepada kamu, Iblis, Lucifer, kamu tidak berhak lagi mendakwa sdr. saya ini atas persekutuannya di masa lalu dengan kamu. Dia saya nyatakan menjadi milik Yesus!
  • Ucapkan doa yang mengundang Tuhan Yesus Kristus untuk masuk ke dalam diri sdr. itu serta menguasai dia untuk selama-lamanya.

6.2.6. Doa Jarak Jauh.

Ini adalah suatu pilihan bila pelayanan tidak dapat tuntas pada hari itu. Kita harus tetap berdoa syafaat untuk sdr. kita itu dari jauh. Yakinlah, suatu waktu Kuasa Yesus akan berhasil memenangkan dia dan menyelamatkannya!

6.3. DOAKAN BETALU-TALU

Sekali lagi, jangan kecewa atau kecil hati bilamana penginjilan pribadi yang anda lakukan belum berhasil. Sangat mungkin memang belum waktu Tuhan. Dalam hal ini kita dapat, dengan gigih, mendoakan ybs. tanpa diminta Matius 7:7-12 mengajar kita untuk berdoa bertalu-talu ayat (ayat 7-8) pasti 'pintu' akan dibukakan! Tentu saja doa yang berkenan kepada Tuhan harus sesuai dengan pengarahan Yesus pada ayat-12, yang intinya adalah: berkati (doakan berkat bagi ) temanmu, tentu engkau juga beroleh berkat!

Berbagai tingkatan doa dapat digunakan untuk memberkati seorang teman, sekalipun dia enggan dilepaskan, sekalipun dia belum tegas-tegas menyatakan mau beroleh pelayanan-pelepasan. Keterlibatan anda didalam pergumulan teman itu (belas kasihan, kasih sayang) menentukan doa jenis yang mana dapat anda panjatkan. Hasilnya, atau ketajaman berkat yang tercurah bagi teman anda, sedikit banyak ditentukan oleh jenis doa. Begitu juga dengan resiko yang dihadapi, tergantung dari jenis doanya. Pada bagian-bagian berikut diuraikan empat tingkatan doa yang perlu dikenali oleh hamba-hamba yang melayani Tuhan Yesus dengan tajam, dimanfaatkan sesuai dengan Kuasa Yesus yang dipercayakan kepadanya dan dengan kekudusan yang dinikmatinya.

6.3.1. Doa Syafaat Biasa.

Doa jenis ini dipanjatkan secara tidak mendetail, dilakukan setiap hari bagi teman-teman tertentu. Hasil yang dicapai tidak terlalu tajam, sementara resiko yang anda hdapi tidak ada. Kalau hati anda tergerak untuk mendoakan banyak teman, sebaiknya anda sediakan satu buku khusus untuk pokok doa. Catatlah didalam buku ini nama serta bentuk pergumulan teman kita itu, disamping tanggal mulainya anda mendoakan dia. Pada suatu waktu, kalau pergumulannya teratasi, anda dapat memberi tanda 'selesai' pada namanya. Sebagai seorang pendoa yang rajin dan gigih adakalanya buku anda memuat sampai 60 nama yang didoakan! Barangkali anda akan menghabiskan waktu satu jam sehari (atau lebih) untuk teman-teman anda. Namun akan ternyata nanti, yang paling banyak beroleh berkat dari hal itu justru ANDA SENDIRI! Mengapa demikian? BAcalah buku kecil PRAJURIT KRISTUS: BERDOALAH! untuk penjelasannya.

6.3.2. Doa Perkara, Menagih Janji Tuhan.

Doa Perkara merangsang timbulnya suatu persidangan di hadirat Tuhan, seperti digambarkan oleh Kitab Ayub Pasal-1 dan -2. Di hadirat TUHAN anda dapat hadir (secara rohani) sebgai pihak yang meminta keadilan Tuhan, menagih janji Tuhan agar menjadi kenyataan, demi keselamatan (rohani) seorang teman. Kasih anda terhadap teman ini mengakibatkan anda beroleh dukungan Yesus. Doa ini hampir tidak membawa resiko bagi diri anda.

Di dalam sidang (dalam doa anda; lihat Yes.43:26), perlu anda kemukakan kebenaran-kebenaran berdasarkan Firman Tuhan yang mengandung janji yang dapat ditagih (misalnya Yes. 1:18) demi keselamatan teman anda. Anda perlu berhati-hati, jangan mengemukakan sesuatu yang terlihat sebagai kebenaran, namun tidak didukung oleh Firman Tuhan. Akibat kecerobohan semacam itu anda akan beroleh 'jeweran-sayang' dari Tuhan.

Anak Manusia, Yesus, menjelang penyalibanNya, didalam doaNya yang terkenal (Yohanes pasal-17) memberi contoh bagaimana Ia berperkara di hadirat TUHAN. Hampir seluruh doa ini diliputi oleh berbagai perkara yang diajukanNya:

  1. ayat 4-5;
  2. ayat 6-11;
  3. ayat 12-15;
  4. ayat 16-19;
  5. ayat 20-24.

Setelah bersenyawa dengan Yesus, kita dapat pula memanjatkan doa-doa perkara yang dipanjatkan Yesus itu, asalkan kita tahu diri, tidak meniru sikap penguasa yang menjadi hak Yesus! Sekali lagi, hati Yesus yang pengasih yang perlu kita tiru, bukan sikap penguasaNya! Tepat sekali ungkapan nyanyian:

Bahwa serta dengan TUHAN (Yesus),
kita lakukan perkara yang besar;
Bahwa serta dengan TUHAN (Yesus),
kita hadapi semua....

6.3.3. Doa Memperkarakan Iblis.

Doa jenis ini juga menimbulkan suatu persidangan pengadilan sorgawi antara Iblis, yang diperkarakan (misalnya: kelicikannya). TUHAN sebagai Hakim dan anda, yang datang mencari keadilan dan keselamatan bagi seorang teman. Jenis doa ini mengandung resiko bagi pendoa yang kalah perkara. Jamahan Iblis terhadap Ayub, kendati Ayub tidak ikut berperkara, dapat menjadi contoh tentang hasil persidangan sorgawi dimana manusia yang kalah berperkara.

Jadi jika anda kalah dalam memperkarakan Iblis, tentu Iblis akan menuntut kemenangannya di hadapan TUHAN, menuntut izin untuk menangani yang kalah! Jelaslah bahwa kita harus bersikap amat berhari-hati di dalam memanjatkan doa memperkarakan Iblis. Namun, hasil doa semacam ini biasanya sangat memuaskan, sehingga teknik ini sebaiknya dipelajari dan digunakan, walaupun mengandung resiko.

Dasar untuk memanjatkan doa memperkarakan Iblis ini sangat sederhana: kalau Iblis dengan seenaknya dapat memperkarakan Ayub yang jelas-jelas hidup saleh, tentu seorang hamba TUHAN yang diurapi punya hak dan kesempatan pula untuk memperkarakan Iblis, yang licik atau keji Iblis di hadirat Tuhan, asala semua ini dilakukan bukan bagi pemuasan hawa nafsu atau ambisi, tetapi demi kemuliaan Tuhan Yesus, untuk menolong menyelamatkan (rohani) seorang saudara. Sebuah contoh pengalaman pelayanan disajikan di bawah ini.

Suatu ketika, pada bulan Agustus 1987, kami melayani seorang gadis, bernama samaran Yy, berumur 22 tahun, ayahnya seorang Aceh, pengikut Muhammad, sedangkan ibunya seorang wanita Bali, masih beragama Hindu. Gadis ini dengan keinginan bebasnya, ingin beroleh pertolongan Tuhan Yesus. Namun dalam doa perkenalannya, kesadarannya dirampas oleh kuasa Iblis, membuatnya pingsan. Lalu roh Buddha merasuk, tidak mau dihardik dan bertahan gigih sekali, sehingga diperlukan pelayanan pelapasan sampai l.k. 40 menit menyadarkan Yy.

Hikmat mengajar saya bahwa yang harus diputuskan segera adalah garis-kutuk, karena ikatan ini menjadi akar (sumber) dari segala keterikatan lainnya. Kalau induk keterikatan itu diputuskan, keterikatan lainnya hanyalah ikutan belaka, sehingga lebih mudah dibereskan. Oleh sebab itu penulis menuntunnya berdoa, mohon diputuskan garis-kutuk yang menimpanya, karena orang tuanya banyak terlibat dengan kuasa Iblis, antara lain sewaktu membawa Yy ke dukun-dukun untuk menyembuhkan sakit asthmanya yang tidak mau sembuh (sudah belasan tahun lamanya). Yy saya tuntun mengucapkan doa, sepotong demi sepotong, sbb:

"Tuhan Yesus......saya disini Yy.....bermohon kepadaMu.............supaya dari diri saya..........dibatalkan......garis kutuk.............."

Ternyata pada saat Yy mau mengucapkan "garis kutuk", kuasa setan didalam tubuhnya mencekik tenggorokannya, sehingga Yy tidak mampu mengucapkan kata-kata itu. lalu hilang sadar lagi. Kami bernyanyi memuji Tuhan dan berdoa, lalu Kuasa Yesus menyadarkan Yy kembali. Saya tanyakan lagi, sungguhkah Yy mau diputuskan garis kutuknya. Ia menjawab "Ya," lalu ia saya tuntun lagi mengucapkan doa yang sama. Taktik licik tadi diulangi setan itu, sampai tiga kali, dan setiap kali. Yy hilang sadar dant tidak dapat menyelesaikan doa singkat itu!

Kali berikutnya kami berganti taktik. Ucapan doa ini dirobah maksud kami supaya setan tidak waspada dan tidak sempat menghalangi lagi:

"Tuhan Yesus.....saya Yy, bermohon kepadaMu....supaya Tuhan menyingkirkan.......tulah dari diri saya.........."

Peristiwa yang sama terulang lagi. Pada saat Yy mau menyebut kata "tulah," ia dibuat pingsan lagi oleh setan itu. Di sanalah saya habis sabar. Dengan perasaan gusar saya memanjatkan Doa memperkarakan Iblis sbb:

"Bapa kami Yang Mahamulia, didalam nama Yesus kami menghadap ke hadiratMu yang kudus, membawa suatu perkara yang Engkau sudah menyaksikannya. Tuhan Yesus sudah melihat betapa saudara kami Yy, yang berkeinginan penuh untuk dibebaskan dari garis-kutuk yang menimpa dirinya, sebagai akibat dari dosa dan kekejian yang diperbuat leluhurnya, bapak....., ibu......, maupun leluhurnya!

Bapa, Engkau sudah melihat juga betapa Iblis dengan licik menghalangi Yy memanjatkan doanya kepadaMu untuk mempertahankan ikatan tulah itu. Kelicikan ini harus ada batasnya. Adalah kekejian untuk menunggangi daya kemauan seseorang dengan kelicikan semacam itu. Oleh sebab itu, perkenankanlah hambaMu ini menggunakan Kuasa Yesus untuk memenuhi permintaan saudara Yy.

Dengan segala kuasa surgawi yang dipercayakan kepada saya, selaku hamba tuhan, di dalam nama Yesus, garis kutuk yang jatuh kedalam diri Yy pada saat ini juga saya nyatakan sudah putus, tulah itu sudah dibatalkan oleh kasih Yesus. Semua ini saya lakukan untuk kemuliaan Tuhan Yesus! Amin!"

Kami bernyanyi lagi memuji Tuhan. Yy sadar kembali, dan doa permohonan Yy diatas tidak diulangi lagi! Kami beriman bahwa garis-kutuk sudah lenyap. Benar sekali pengajaran hikmat sebelumnya; setelah garis-kutuk diputuskan, persoalan Yy menjadi jauh lebih mudah. Setiap setan yang merasuk diri Yy dengan mudah dihardik pergi, karena tidak ada lagi induk keterikatan kuasa Iblis (garis kutuk) itu. Semalaman itu (sampai 01.30) ada empat-puluhan roh jahat yang merasuknya dan kami usir pergi demi Nama Yesus, secara mudah.

Tidak heran jika Iblis begitu gigih menghalang-halangi doa pemutusan garis kutuk yang dipanjatkan tadi! Setelah 40-hari pelayanan-pelepasan, Yy bebas dari cengkeraman setan-setan dan sembuh total dari sakit asthma yang dideritanya, dan ia menjadi seorang pengikut Yesus yang gigih memperkenalkan Tuhan Yesus, bahkan dikampungnya di Aceh, dihadapan kedua orangtuanya serta alim ulama dikotanya!

6.3.4. Doa Peperangan.

Dari berbagai jenis doa yang sifatnya mendukung saudara-saudara kita, doa peperangan tergolong kepada doa yang sifatnya ekstrim. Akibat pukulannya sangat hebat, namun 'tendangan baliknya' (resiko) juga mungkin merugikan pendoa, atau saudara sepersekutannya. Nama doa ini sudah menjelaskan sifatnya: peperangan, yakni memerangi secara langsung kuasa-kuasa Iblis, sehingga kalau dilakukan oleh orang yang layak, menurut cara yang tepat, kuasa Iblis akan dihancurkan pada saat itu juga.

Penjelasan terperinci tentang doa peperangan diberikan dalam buku kecil: PRAJURIT KRISTUS BERDOALAH! Karena keterbatasan ruangan, disini hanya diberikan ayat-ayat Alkitab yang mendasarinya, untuk anda renungkan sendiri.

  1. Luk.13:10-17; [ayat-16]; dengan gemasnya Yesus mengatakan: "Bukankah perempuan ini, yang sudah delapan belas tahun diikat oleh Iblis, harus dilepaskan dari ikatannya....?" (komentar penulis:....kalau perlu dengan memerangi kuasa Iblis secara langsung, jadi: Doa Peperangan).
  2. Yud.-22-23; Tunjukkanlah belas kasihan kepada mereka yang ragu-ragu, selamatkanlah mereka dengan jalaln merampas mereka dari api...... Jelas sekali, perampasan seorang saudara dari kuasa Iblis harus melalui cara memerangi Iblis secara langsung, bukan? Jadi" Doa Peperangan!
  3. 1Kor.5:4-5, menunjukkan bahwa Rasul Paulus juga pernah melakukan perampasan roh seorang saudara (dari Iblis) agar diselamatkan pada hari Tuhan. Hal ini tiada lain adalah peperangan langsung menghajar Iblis. Jadi: Doa Peperangan!

Tentu saja tidak sembarang orang dapat memanjatkan doa peperangan yang efektif. Pendoanya harus benar-benar sudah jadi anak tuhan dan secara sadar sudah masuk jauh ke dalam proses pengkudusan oleh Tuhan Yesus. Untuk amannya doa peperangan ini dilakukan semata-mata untuk membawa keselamatan yang dari Tuhan Yesus bagi seorang saudara, dilakukan bebas dari ambisi pribadi (misalnya: bukan untuk gagah-gagahan!)

Sebuah contoh Doa Peperangan perlu disajikan disini, untuk menunjukkan bahwa bersama dengan Yesus kita tidak perlu ragu memerangi Iblis. demi membawa keselamatan yang dari Yesus bagi saudara-saudara kita.

Beberapa waktu yang lalu, dalam suatu kebaktian di Tanjung Periuk, beberapa saudara menyampaikan kesaksian hasil penginjilan mereka di daerah Marunda. Di sana ada satu keluarga yang sudah menerima Yesus sebagai Juruselamat pribadi, namun Sr, putri bungsu keluarga ini (berusia l.k. 12 tahun), ternyata digocoh Iblis, dalam bentuk gangguan jiwa yang hebat, nyaris gila permanen. Pelayanan langsung kepada Sr ternyata tidak membawa hasil, sampai ia terpaksa diikat dibawa kerumah sakit jiwa. Para penginjil itu mulai kebingungan.

Penulis merasakan tumbuhnya rasa gusar didadanya (rupanya beginilah perasaan yang dialami oleh Tuhan Yesus didalam Mat.17:14-21), memperkirakan ada suatu keterikatan yang kuat antara keluarga itu dengan Iblis, lalu mengambil keputusan, seusai khotbah perlu dilakukan doa peperangan.

Kendati diantara hadirin sendiri ada beberapa orang yang belum sepenuhnya bebas dari ikatan kuasa gelap, penulis mengambil resiko untuk tendangan balik yang kuat (kesurupan misalnya) dari kuasa Iblis di Marunda itu. Doa dipanjatkan pada waktu itu kira-kira begini:

"Bapa yang Mahakuasa, didalam Nama Yesus kami anak-anakmu menghadap ke hadiratmu, membawakan masalah suatu keluarga di Marunda, bapak...,ibu....dan anak-anaknya teristimewa Sr yang masih terus diganggu oleh kuasa Iblis. Kami yakin Engkau sudah mengenal keluarga ini Bapa. Engaku juga mengetahui bahwa beberapa waktu yang lalu, seluruh keluarga ini sudah mengakui Yesus Kristus sebagai Juruselamat mereka, dan sudah mengundang Tuhan Yesus sebagai penguasa kehidupan mereka, namun anak mereka Sr masih tetap digocoh oleh Iblis.

Bapa yang Maha Pengasih, doa ini kami panjatkan karena terdorong oleh belas-kasihan yang diajarkan oleh Tuhan Yesus kepada kami, kendati sebagian besar anak-anakMu di sini tidak mengenal keluarga itu. Dengan pengertian kami akan FirmanMu pada Amsal 19:17, maka kami mengerti sekarang bahwa Tuhan berhutang kepada kami. Kami minta Tuhan melunasi hutang itu. Pembayarannya adalah dalam bentuk mengasihani seluruh keluarga ini!

Bapa Sorgawi, di sini berkumpul sekian banyak anak-anak Tuhan, yang saat ini sepakat bermohon kepadaMu untuk hal-hal berikut:

  • Supaya Kasih Yesus membatalkan garis kutuk yang mungkin masih mengikat setiap pribadi didalam keluarga ini. Bapa, bebaskanlah setiap pribadi dari kutuk akbat dosa kekejian para leluhur mereka, bahkan supaya setiap ikatan rohani dengan para leluhur mereka diputuskan. Dengan demikian ikatan rohani yang ada hanyalah kepada Tuhan Yesus Kristus!
  • Kami bermohon agar Tuhan Yesus mengampuni segala dosa yang diperbuat oleh setiap pribadi didalam rumah tangga ini; teristimewa dosa kekejian akibat persekutuan dengan Iblis; kami tindu agar setiap pribadi disucikan oleh Darah Yesus yang tercurah di Golgota, sehingga hidup mereka semakin layak untuk beroleh jamahan Kuasa Yesus.
  • Dengan dosa-dosa mereka sudah diampuni, ya Tuhan, kami mengundang Roh Yesus masuk ke dalam rumah tangga ini, menguasai setiap pribadi, membungkus mereka dalam Darah Yesus, sehingga mereka tidak dapat lagi dicederai kuasa-kuasa Iblis;
  • Do dalam keadaan semacam ini, kami anak-anakMu di tempat ini sepakat untuk minta izin kepadaMu ya Tuhan, mau memanfaatkan kuasa Yesus untuk tujuan yang berkenan dihatiMu.

    Demi nama Yesus, dengan segenap kuasa surgawi yang dipercayakan kepada kami. Kuasa-kuasa Iblis diikat, dihancurkan dan dicampakkan keluar dari rumah tangga ini untuk selama-lamanya. Ikatan-ikatan Iblis yang dahulu mencengkeram pribadi-pribadi dalam rumah tangga ini diputuskan, dibatalkan, oleh Kuasa Yesus. Kalian setan-setan tidak berhak lagi mengganggu rumah tangga ini.

    Kepadamu Iblis, Lucifer, demi Nama Yesus kami nyatakan bahwa untuk selama-lamanya kamu tidak berhak lagi mendakwa setiap anggota keluarga ini atas persekutuan itu sudah dibatalkan, oleh Kuasa Yesus.

    Demi nama Yesus pula, kami mengundang Tuhan Yesus untuk bersemayam di tengah rumah tangga ini, menjadi raja di dalam kehidupan mereka, serta mengatur kehidupan dan perilaku mereka untuk selama-lamanya.

    Terimakasih Bapa Yang Mahamulia, untuk kemurahanMu, untuk karya Roh Yesus, untuk keselamatan yang Tuhan berikan, serta untuk segala berkatMu. Didalam Nama Tuhan Yesus kami berdoa dan mengucap syukur. Haleluyah. Amin!".

Anda ingin tahu hasil doa-peperangan ini? Puji Tuhan, tidak ada yang kena tendangan berat atau kesurupan. Rupanya Tuhan Yesus sungguh berkenan akan tujuan doa itu. Seorang ibu (yang belum tuntas pelayanan pertobatannya) terduduk lemas dikursinya (kami berdoa sambil berdiri); seorang ibu lain (belum oernah masuk pelayanan pribadi) mencium bau yang sangat harum; seorang gadis (yang hampir tuntas pembebasannya) mencium bau barang tua berdebu, dan seorang pemuda (sementara dalam periode pelayanan pelepasan) mencium bau besi. Hikmat mengajar saya bahwa dirumah di Marunda itu masih tersimpan sebiah keris tua.

Penulis menyarankan agar para penginjil tadi pergi lagi mengunjungi rumah tangga itu, melayani mereka sekali lagi dan minta supaya keris itu dihancurkan. Puji Tuhan, hari Jum'at berikutnya mereka menyampaikan kesaksian bahwa sungguh-sungguh rumah tangga itu masih menyimpan sebilah keris, tadinya ingin dipertahankan. Namun karena ditanya secara langsung, berdasarkan informasi yang disampaikan oleh Roh Yesus menurut cara yang ajaib tadi, mereka jadi patuh kepada Kuasa Yesus dan melepaskan kerisnya untuk dihancurkan. Segera keluarga itu terbebas dan anak mereka Sr kembali normal, sehat. Haleluyah.